14 Days Challenge COMPLETED

homemade salad by chef Meidi

Yeaaayyyy 14 hari program Nestle Fitnesse selesai sudah, sebenarnya sih sudah official selesai per tanggal 3 Oktober lalu, baca awal dimulainya 14 day challenge gue disini

Jadi 14 hari kemarin ngapain aja?

intinya merubah asupan makanan untuk sarapan dan makan siang/makan malam dengan semangkuk Nestle Fitnesse + susu low fat. (malah kadang cerealnya dijadiin cemilan heheheheh). Jadi selama 14 hari itu, sarapan pagi yang biasanya bubur atau nasi uduk diubah menjadi semangkuk cereal sehat Nestle Fitnesse + potongan buah segar, kadang buahnya ikutan dicemplungin kedalam cereal (biar ga bosen). Lalu satu lagi porsi cereal sebagai pengganti makan siang atau makan malam, gue sendiri selama 14 hari ini selalu makan malam yang diganti sama cereal  + susu, udah terdoktrin untuk makan siang pake nasi soalnya *hihihihi*.

Makan siangpun jadi lebih sehat, ada nasi, lauk, sayur dan buah. Kalo kehabisan buah, biasanya beli jus buah di kantor. Jalan kaki turun shuttle kantor ke rumah juga hampir rutin dilakukan, atau kadang pagi-pagi disempatkan sit up (ehmm kayaknya selama 2 minggu ini baru 2 kali sih) heheheh

Emang Nestle Fitnesse cukup buat sarapan?

Nah buat yang belum tau, Nestle Fitnesse ini ternyata mengandung Gandum Utuh, Rendah Lemak, Kalsium dan Serat. So pasti cukup untuk untuk asupan setara sarapan atau makan malam. Nah tinggal takaran persajinya aja nih yang diatur, jangan terlalu banyak juga gara-gara takut kelaparan, kan masih ada buah-buahan yang jadi makanan pendampingnya.

Ada juga nih saran yang dianjurkan, yang bisa kalian baca di webnya Nestle Fitnesse juga:

Untuk sarapan / makan malam:

Semangkuk Nestle Fitnesse 30 gr dengan susu skim 125 ml ditambah makanan pendamping, bisa sayur atau buah.

Semangkuk sarapan sehat Nestle Fitnesse

Lalu, gimana setelah program 14 harinya Nestle Fitnesse?

1. gue ngerasa pola makan lebih teratur *sumpaahh bener deh, jadi kebiasaan baik untuk bangun pagi, bikin bekal ke kantor, sarapan sehat, beli buah, minum susu, minum air putih*

homemade salad by chef Meidi

Jadi rajin bikin salad buat dibawa ke kantor

Camera 360

Sarapan dan makan malamnya diganti sama ini nih

2013-09-18 18.54.07

Jangan lupa makan buah juga

2. gue ngerasa olahraga jadi lebih rutin, *dari mulai lari-larian ngejar bus ke kantor #eh, jalan kaki sehabis pulang kantor kerumah, atau olahraga2 kecil sehabis bangun tidur seperti sit up*

3. baju kerja pas awal masuk kantor muat lagi, kalo secara timbangan sih berhasil turun 1,5 kg.*eh? hahahahah ini beneran, lumayan kan jadinya nambah jumlah baju yang bisa dipake kekantor*

4. teman-teman kantor banyak yang ketularan ikutan hidup sehat *menyebarkan virus positif kelingkungan kerja pastinya berdampak baik buat diri sendiri kan? jadi semangat bawa bekal ke kantor, semangat makan buah dan jus :)*

Super Thank you buat 14 days challengenya Nestle Fitnesse :),

Begitu selesai 14 hari, sarapan tetap diisi dengan susu atau teh plus buah-buahan segar atau jus buah. Makan siang tetap menu sehat rumahan dengan lauk dan sayur lengkap (biasanya cuma lauk aja), sebelum memulai program ini, gue tipikal yang kadang makan malam, kadang tidak. Jadi begitu selesaipun masih tetap ke rutinitas awal, kalo emang laper banget diusahain makan sedikit atau makan buah, kalo ga laper? yaa tinggal tidur cantik aja, hihihihihi

Semoga doyan hidup sehatnya ga cuma 14 hari kemarin dan euphoria di beberapa hari setelahnya aja, tapi bisa terus sampai nanti. Toh kalo makan sehat, badan sehat, kita sendiri juga kan yang untung :)

Jangan lupa makan buah dan olahraga teratur

Yuk mulai hidup sehat :)

Sumber gambar: Nestle Fitnesse Facebook Fanpage

Tagged , ,

14 Days Challenge #NestleFitnesse – Day 1

Kemarin sore, sempat ngintip ke timeline di Facebook dan kebetulan ada seorang teman yang baru saja nge-like Fanpage-nya Nestle Fitnesse dan langsung terpampang gambar ini

Nah jadi penasaran kan, apaan sih 14 Day Program, itu ngapain coba? sejauh yang aku tau sih Nestle Fitnesse ini kan cereal yang biasanya emang dimakan untuk sarapan. Dulu pernah beli sih, tapi cuma sekali hihihi soalnya makannya mau mau engga engga, seingetnya aja. Lalu saya baca info-info di page tersebut dan baru ngerti kalo nestle lagi mau bikin program ini, Diet sehat dengan mengganti sarapan dan salah satu makan utama (siang atau malam) dengan cereal bergizinya ini, ditambah konsumsi buah dan sayur yang teratur dan olahraga yang teratur. Lama program ini 14 hari, alias 2 minggu.

OK, wait sarapan pake cereal? Okelahh, Makan buah dan sayur? hmmm bisa diatur deh, kebetulan rumah dekat dengan toko buah, Nah OLAHRAGA teratur? ini sempat kepikiran dan ngebingungin sih awalnya, kemudian saya teringat hobby jalan kaki yang pernah saya bahas di postingan sebelum ini, well jalan kaki 2 – 3 km sehari bisa dikategorikan olahraga kan? tinggal dikombinasikan dengan bersepeda diakhir pekan atau sit up 30 kali setiap pagi. (olahraga itu doang sih yang biasanya masih sering dilakukan rutin)

Dan akhirnyaaaa, kemarin malam mampir ke supermarket untuk mencari cereal ini, awalnya mau beli yang original, namun out of stock dan akhirnya saya membeli Nestle Fitnesse & Fruit ini

Yeaaayyy Nestle Fitnesse

Day 1

Pagi tadi saya memutuskan untuk membuat bekal sendiri ke kantor, kebetulan semalam habis belanja beberapa bahan. Sambil rebus sayur ini itu untuk dijadikan salad, saya membuat sarapan sehat pagi ini : kurang lebih 50 gr Nestle Fitnesse dicampur dengan susu low fat, saking laparnya, sampe lupa difoto hahahahahahah + repot potong-potong sayur dan ngerebus sih.

Siangnya nasi merah dan bandeng presto + chicken nugget jadi santapan lezat di kantor, eh ada sayurnya kok satu kotak penuhhhhh salad buatan sendiri, isinya ada jagung, buncis, wortel, kacang merah dan makaroni plus thousand island dressing (makannya sambil senyum-senyum sendiri)

homemade salad by chef Meidi

homemade salad by chef Meidi

Malam, barusan baru aja menghabiskan 50 gr Nestle Fitnesse + susu low fat untuk kombinasi saya tambahkan potongan pisang cavendish yang ternyata makin ngebuat makan malam saya tambah enakkkk.

Lalu gimana dengan olahraga hari ini? Saya sudah berhasil jalan kaki 1 km di pagi hari dalam perjalanan ke kantor, kebetulan dari tempat turun bis hingga ke gedung kantor memang jauh (lumayan kan olahraga pagi-pagi) dan pulangnya juga menempuh kurang lebih 2 km dari ratu plaza – gunawarman.

untuk menambah semangat saya juga membuat SCORE CARD yang terdiri dari 14 Tabel dan masing-masing akan berisi informasi asupan makanan dan olahraga yang saya lakukan dari Day 1 – Day 14, plus ada info berat badan, lingkar paha, lingkar dada dan lingkar perut. Karena kadang berat badan tidak menurun tapi ternyata lingkar paha dan pinggang mengecil, jadi saya coba ukur aja deh.

Day 1 has finished, ayooo masih ada 13 hari lagi SEMANGAT :)

Yuk ikutan 14 Days Challenge nya semakin ramai malah semakin semangat kan? ngga ada salahnya mengatur pola makan supaya lebih sehat :),

Karena SEHAT itu mahal dan SAKIT lebih mahal

Tagged , ,

Jalan Kaki

Sesuai judulnya, gue bakal bahas tentang “Jalan Kaki”. Saat ini Jalan kaki jadi hobby baru gue loh, aneh yah? hihihihihi. Mungkin ini salah satu hobby sekaligus olahraga yang paling tepat yang  bisa gue terapkan sehari-hari. Jujur, di kantor gue saat ini agak susah untuk cari waktu olahraga rutin seperti fitnes *jam kantor lebih panjang dari jam istirahat :))*

 

Sedangkan Jalan kaki ini sendiri adalah kegiatan yang mudah dan murah serta menyehatkan, gue yakin cewe-cewe diluar sana banyak banget yang sebenernya punya hobby jalan kaki, tapi ngga sadar aja. Buktinya, banyak kan cewe yang bisa kuat jalan kaki muter-muter mall yang besar banget seharian penuh atau muter-mter pusat grosir dari pagi sampai malam, hey? jalan kaki kan tuh?

 

Akhir-akhir ini untuk mengukur jalan kaki yang gue lakukan sehari-hari, gue download aplikasi di handphone gue untuk mengukur jarak yang udah gue tempuh dan kecepatan jalan kaki gue. Untuk apa? untuk indikator harian aja sih, jadi tau sehari udah jalan seberapa jauh dan kira-kira rute jalan perlu ditambah apa engga. Awalnya, jalan kaki dari Terminal Blok M ke rumah eyang di Jalan Cipayung aja udah ngos-ngosan kayak dikejar-kejar anjing. Eh sekarang, jalan kaki dari Ratu Plaza ke rumah eyang via Senopati udah cuma cengegesan aja :))

Well jalan kaki beneran murah, mudah dan menyehatkan kan? put your shoes on, yuk perbanyak Jalan Kaki :)

 

 

Tagged , ,

Birthday Celebration

Kiki’s Birthday (Warung Leko 28112012)

My Birthday (15th floor)

Mine too (sushi tei)

Desta Birthday (5th floor)

Better I called it Flex Backpacker

Istilah Backpacker sebenernya diperuntukkan untuk orang-orang yang menggunakan “backpacker” secara harfiah dan biasanya melakukan trip kemanapun dengan budget murah ataupun minim. Tapi Backpacker buat gue punya arti sendiri, meskipun setiap travel kemana-mana gue tetep kekeuh bawa-bawa Koper bahkan waktu ke Dubai Oktober kemarin sampe beli koper lagi, gue rasa gue masih bisa nyebut gaya jalan-jalan gue Half Backpacker style atau mungkin lebih asik kalo disebut “Flex Backpacker” alias backpacker yang fleksibel. Mungkin karena biasanya gue emang ga prepare uang banyak, malah lebih sering maksa atau pas-pasan. Kalo diinget-inget trip pertama ke Singapore April lalu, sepertinya ga low budget juga sih soalnya seinget gue, gue prepare sekitar s$ 500 cash (meskipun sisa s$120 lebih). First trip ke SG, gue beneran masih pake back pack dan satu hand bag dan dari hasil trip itu, gue sadar kalo si backpack ga gue bawa-awa kesana kemari juga, jadi instead of bawa backpack dari dan ke airport, untuk travel gue ke SG berikutnya (minggu lalu) I choose luggage, selain sekarang udah banyak light-luggage + 4wheeler, lugagge juga udah simple banget dibawa kemana-mana *naik metro, bus atau MRT sekalipun* ada lift juga kan kalo report turun naik eskalator. Malah kemarin gue siasatin dengan bawa 3 tas, 1 backpack kecil, 1 cabin size luggage dan 1 handbag bahan kain yang bisa dilipet dan dimasukin ke cabin luggagea, nantinya si hand bag ini yang dibawa-bawa di tempat tujuan.

 

Untuk penginapan, gue juga fleksible banget, budget hotel, hostel, maupun Hotel berbintang tetep bisa jadi pilihan, yang gue liat ga melulu harga tapi lebih kenyamanannya, contoh waktu kemarin ke Johor Bahru gue dapet hotel yang baru aja berubah dari bintang 4 ke bintang 5 (KSL Resort) hampir 2 juta untuk berdua atau kira-kira cuma 900 ribuan per 2 hari untuk 1 orang dan harga itu udah include buffet breakfast, memang ga bisa disamain dengan harga hotel-hotel di singapore, tapi lumayan kan kalo dengan harga yang sama di SG dapet budget hotel tapi di JB udah dapet bintang 5, hehehehe ini juga dipilih dikarenakan gue yang ga terlalu paham jalanan di JB. Lebih baik cari yang beneran di pusat kota dan banyak pilihan transportasinya ketimbang dapet hostel atau hotel murah tapi ngebingungin lokasinya. Malah rencananya untuk next trip gue bareng temen-temen ke vietnam, kita mau nginep di hotel bintang 1 aja, soalnya kita rencana stay disana skitar 5 harian.

 

Sebagai Flex Backpacker, gue juga ga wajib selalu dapetin transportasi murah, justru gue pengen ngerasain semua jenis transportasi yang ada ditempat tujuan, misalnya MRT atau Metro, LRT, Double Decker, Taxi. Selain ngerasain perbedaan pengalamannya, ini juga bisa jadi tolak ukur bila nantinya gue travel ke tempat itu lagi bareng keluarga, jadi lebih tau kan enakan naik apa kalo ajak orang tua atau adik kecil ;)

 

Untuk urusan makanan juga bener-bener variasi banget, mungkin gue bisa seharian nyari makanan murah di SG atau sampe bela-belain sarapan roti aja. Tapi next day tetep pengan nyobain makanan seru-seru disana yang kadang kalo dikurs ke Rupiah mungkin ngga murah juga.

 

Tapi lucunya setelah diitung-itung total pengeluarannya selama perjalanan tetep low loh :) dan ga dipaksain dari awal untuk seefisien mungkin. Mungkin kuncinya adalah GAK BAWA CASH BANYAK, namun gue tetep selalu jaga-jaga bawa kartu kredit untuk emergency case *well kadang buat oleh2 better pake kartu kredit*. Gue juga selalu rajin ngitung pengeluaran gue tiap harinya, misalnya gue bawa uang s$400 untuk 4 hari, lalu gue bagi 4 berarti sehari maksimal gue bisa pake uang s$100, lebih bagus lagi kalo bisa dibawah itu, dan nantinya lebihnya bisa dioper kehari berikutnya dan terus serperti itu. Malah kadang-kadang hal kayak gitu ngebuat gue malah punya sisa duit terlalu berlebihan dihari terakhir.

 

Untuk lebih nyamannya biasanya gue mastiin dulu tempat-tempat mana aja yang mau dikunjungi dan tiket masuknya mahal. Sebelum pergi, gue pasti cek ke website tempat-tempat itu *kalo ada* dan biasanya mereka justru punya harga spesial buat pemesanan via internet. Misalnya Hello Kitty town, Legoland, USS malah pada umumnya kita bisa dapat harga hotel jauh lebih murah bila pesan lewat internet.

 

Dan terakhir, enjoyyyy the trip, meskipun tiba-tiba didatengin org sebangsa yang ujung2nya minta duit, atau orang lokal yang minta sumbangan tapi maksa banget *eh ini kok curhat*, kita musti tetap enjoy dan having fun, soalnya emang itu kan tujuan kita jalan-jalan ;) don’t let everything ruined your mood

 

Let’s travel guys

 

 

 

 

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.