Monthly Archives: November 2010

Jog-Jakarta

Hari minggu lalu, gue dan keluarga berkesempatan menungunjungi jogja. Karena masih bertepatan dengan musibah merapi yang belum lama terjadi, JOGJA jadi beda banget, serba sepi dan masih banyak tempat wisata dan pertokoan yang tutup :(. Sebenernya liburan kali ini bener-bener jadi liburan pertama gue naik Pesawat, ahhahaha gue sama adik gue emang agak alergi sama pesawat, mungkin gara-gara sering ngelihat berita di TV kali yah, tentang pesawat jatuh, pesawat tergelincir, jadi agak ngilu-ngilu gimana gitu kalo lihat pesawat.

Tanggal 21 November sendiri merupakan hari pertama di bukanya Bandara Adi sucipto semenjak ditutup beberapa minggu gara-gara abu vulkanik Merapi. Gue naik Air Asia hari itu, pas sampe disana gue kebingungan soalnya terdengar kok ni Bandara rame banget ada yang Karokean gitu, ternyata bukan :p pas geu masuk ke terminal kedatangannya ada beberapa orang jogja yang tergabung dalam sebuah komunitas pariwisata gitu, yang nyanyi-nyanyi buat nyambut para penumpang yang dateng. Beberapa orang diberi mawar, gue dapet 2 tangkai hihihihi. Mereka bawa spanduk bertuliskan “Selamat datang di Jogja” , “Jogja Sudah Pulih” dan semacamnya.

Di wisata hari Pertama itu pula, kami sekeluarga sadar banget ada yang beda dari kota ini. SEPI, SEPI, dan SEPI, jalanan terlihat renggang banget, bahkan diwilayah Malioboro. Tapi alhamdulillah pada malam harinya Malioboro tetap ramai, jadi masih bisa “Berasa di JOgjA”. Liburan yang cuma 2 hari setengah itu juga blum bikin kami puas muter-muter jogja, selain masih banyak objek wisata yang masih tutup, tanggal 22 november juga bertepatan hari Senin, jadi banyak Museum yang tutup. *gyaaaaaa tersedu*

Jadi selama di jogja cuma berkesempatan ke Monumen Jogja Kembali (Monjali), Candi Ratu Boko, Candi Borobudur, Parangtritis, Desa wisata Kasongan, Keraton Jogja dan Malioboro ajah 😦 . Semoga next time bisa ngabisin lebih  banyak waktu dan bisa ke semua objek wisata yang belum pernah dikunjungi.

AYO KE JOGJA, JOGJA SUDAH PULIH

Relief di Monjali

Salah satu mural di jogja

 

 

Advertisements
Tagged ,

Demam Magnum

Magnum? Gue bukan mau ngebahas jenis senjata atau jenis maskara, yang pingin di bahas di sini adalah Magnum versi Es krim keluaran Wall’s. Yaaaa!! ini adalah si incredible magnum yang udah seminggu lebih heboh di twitter =.=

hmm pasti terheran-heran deh sama gambar diatas, yang udah official beredar di Indonesia sih baru magnum classic, magnum almond dan magnum chocolate truffle. Nah gambar di atas yg gue ambil dari situs di uk nunjukin kalo ada 3 rasa magnum lagi yg belum keluar, atau mungkin tidak keluar di indonesia *semoga cuma belum*. Ada Magnum White, Magnum Mint dan Magnum Double Caramel. Lalu kenapa di negara kita tiba-tiba es krim premium produksi walls ini jadi tenar? Gue bakal jelasin pake versi gue yaah :p

Kalian mungkin udah pernah lihat iklan Magnum Classic terbaru yang tayang di TV? ketika si model makan magnum, dan tiba-tiba disekeliling dia berubah jadi jaman2 kerajaan belgia gitu dan bagaimana perasaan yang di buat si model untuk menujukkan kalo es krim yang lagi dia makan itu enaknya LUAR BIASA *slurrrp*. Mungkin dari iklan itu pulalah yang membuat beberapa masyarakat jadi tergoda untuk mencoba si magnum, yang sebenernya udah ada dari gue SD deh kayaknya, tapi di magnum baru ini ternyata di lapisi belgian chocolate dan gue akui si coklat ini emang dahsyat enaknya :D.

Beberapa minggu yang lalu gue sempet di buat bingung sama ade2 kelas gue yang sibuk ngetweet kalo ‘magnum itu enak’, ‘Starmart di resto keabisan stock magnum’, sampai ‘Oh my god gue demam magnum, ga bisa kalo sehari ga makan’. Ga cuma satu orang tapi banyaaaaak banget yang ngebahas si es krim itu tiap hari dan ngebuat gue penasaran sama si eskrim. Puncaknya, minggu lalu orang-orang di timeline gue berlomba-lomba upload photo nunjukin dia abis beli magnum, photo freezer walls yang penuh dengan magnum, sampe photo kekecewaan gara-gara keabisan magnum.  Saking hebohnya orang-orang yang ikutan ngeRetweet info dan gambar2 si magnum hingga ngebuat orang lain yang belum nyobain jadi penasaran dan ikutan hunting Magnum *marketing strategynya yahud*. Hal ini lah yang ngebuat si es krim berlogo “M” ini jadi tenar dan orang-orang jadi demam magnum. Di tambah lagi, minggu lalu Magnum Indonesia ngebuat event yang berlokasi di senayan city dari mulai tanggal 12 – 14 november. Kebetulan gue dateng di hari kedua nya, meskipun ga jadi ngantri buat foto2 di booth magnum gara2 udah terlanjur kekenyangan taiyaki, hahahahahha. Jadi cuma bisa photo di giant wall didepan senci aja deh.

Jujur, sampe detik itu gue belum pernah nyobain magnum yang baru hahahahah *kampung*, terakhir makan magnum tuh kayaknya pas jaman SD atau SMP gitu pas harganya masih 6000 dan pastinya dikala itu udah termasuk es krim paling mahal keluaran wall’s. Setelah beberapa kali iseng-iseng nyari di minimarket selalu kehabisan, tadi siang gue iseng minta tolong ade gue buat manggil tukang es krim (yang selalu ribut di siang hari minta di beli), pas di tanya eehhh ternyata ada magnum, hahahah finally nyobain juga

Review dari gue buat magnum, jujur coklat lapisannya itu enak banget 😀 ditambah si almond jadi makin enakk, waw waw waw, kayaknya gue yang bakalan tertular demam magnum nih. Berarti tugas gue tinggal nyobain 2 flavor magnum yang beredar disini, classic dan chocolate truffle.

Nah buat yang penasaran sama flavor2 magnum yang ada dipasaran *bukan di indonesia*, gue post disini deh. Selain 3 jenis lain yang ada di gambar paling atas, ternyata ada beberapa magnum limited edition juga yang pernah di release

bisa tebak ada rasa apa aja di gambar atas ?

 

ga mau kalah sama cornetto mini

 

penasaran sama delicate spice flavornya

GOLD? hmmmmmmm

 

can get enough of magnum?

 

Masih siap berburu magnum guys? I Scream for Ice Cream :p

Tagged , ,

Science Film Festival Indonesia

Kalo di post sebelumnya gue ngebahas festival “film belanda” di Erasmus Huis, nah di postingan ini, gue juga masih bakal ngebahas festival film-film eropa juga. Nama eventnya Science Film Festival, Di asia tenggara sendiri acara ini diselenggarakan di 4 negara (Thailand, Fhilipina, Kamboja dan Indonesia) dalam waktu yang bersamaan. Dari judul festivalnya kita pasti udah bisa nebak apa genre film yang akan di putar di festival ini kan? yaaakk film ilmiah. Tapi justru disini tantangan para pembuat filmnya untuk membuktikan ke para penonton bahwa ilmu pengetahuan dan belajar itu dalam menjadi hal yang menyenangkan. *really? well I hope so*

Oh iyaa yang perlu di garis bawahi, Festival ini GRATISTISTIS alias tidak dipungut biaya. Film-film dalam festival ini bakal di putar dibeberapa tempat seperti blitzmegaplex, Universitas Paramadina, PPIPTEK-TMII dan Goethe-Institut Jakarta. Jadi bisa di pilih deh tuh enaknya mau nonton dimana :). Buat gue sendiri meskipun yang paling mudah di jangkaunya tuh Blitzmegaplex PP, tapi kok pengen banget yah nyobain nonton film di pusat studi jerman (Goethe-Institut). Event ini akan berlangsung dari tanggal 16 November hingga 30 November 2010. Ada yang berminat buat ikutan? yukkk bareng

oh iyaaa, buat yang takut ga ngerti sama bahasa di filmnya, tenang ajaaa, film-filmnya udah diubah kebahasa Indonesia loh *meski sebenernya gue sendiri lebih suka filmnya pake bahasa asli dan tinggal ditambah subtitle aja*

Tagged ,

Open City Film Festival

And here come another film festival at jakarta 🙂

Kayaknya Jakarta yang biasa kita kenal sebagai kota metropolitan, juga cocok banget kita kasih sebutan Kota festival. Lihat aja, setiap minggunya bermacam-macam festival diselenggarakan di kota yang sekarang lebih terkenal sebagai kota macetnya ketimbang perkembangan lain.Dari mulai festival musik, fashion, film, dan banyak lagi, kalo minggu ini ada Jakarta Fashion Week, berarti minggu depan termasuk minggu festival tersibuk di Jakarta, setidaknya ada sekitar 3 festival film yang bakal diselenggarakan minggu depan. Satu dari festival itu adalah Open City Film Festival.

Festival Film ini menampilkan film-film karya para sineas asal Belanda. Film-film yang akan diputar di festival tersebut rata-rata bergenre dokumenter dan dramaa. Ada beberapa film yang juga mengkritisasi tentang hal yang berkaitan dengan kehidupan sehari-hari, seperti masalah sosial masyarakat. Acaranya akan berlangsung di Erasmus Huis (Pusat Studi Belanda) dari tanggal 15 November – 30 November 2010, dan cuma diadakan setiap hari senin dan selasa di tiap minggunya.Letaknya di Jl. H.R. Rasuna Said Kav. S-3, Kuningan Jakarta. Tertarik?? yuk ikutan nonton.

Ini list film yang aka diputar, sekaligus tanggal, jam penayangan dan durasi filmnya:

Senin, 15 November 2010

10.00 Stayin’ Alive In Jo’burg, Rob Schröder, VPRO Television / Holland Doc, IABR 2008-9, Duration: 55′

Grand Paris: The Architect and the President, (Winy Maas and Nicolas Sarkozy), Bregtje van der Haak, VPRO, IABR, 2008-9, Duration: 50

I am Gurgaon: The New City in India, Marije Meerman, VPRO, IABR 2008-9, Duration: 49′

Selasa, 16 November 2010

12.30 Cities on Speed – Mumbai Disconnected, Camilla Nielsson, Frederik Jacobi, Upfront Films, 2009, Duration: 59′

13.30Trendspotting Istanbul, Alexander Oey, Rob Schroder and  Gabrielle Provaas, VPRO 2008-9, Duration: 52′

Senin, 22 November 2010

12.30 Carácas: The Informal City, Rob Schröder, VPRO, IABR, Urban Think Tank, 2007, Duration: 50′

Selasa, 23 November 2010

13.30 Central Station, Walter Salles, Audiovisual Development Bureau, Ministerio da Cultura, 1998

Senin, 29 November 2010

13.30 Beijing Bicycle, Wang Xiaoshuai, Arc Light Films, 2001, Duration: 113′

Selasa, 30 November 2010

13.30 Linha de Passe, Walter Salles, Media Rights Capital, 2008, Duration: 108′

Tagged , ,

Jakarta Fashion Week 2010 – 2011

Sebelumnya gue udah pernah posting tentang acara ini disini , nah kalo di postingan ini gue bakal update show yang gue datengin kemarin di pacific place ini. Gue sih cuma dateng ke 3 shownya aja, yang Asosiasi Perancang Pengusaha Mode Indonesia (APPMI) yang berlangsung dari jam 3 *ehm ngaret dikit sih kemarin* , jam 4, dan yang terakhir jam 5. Show yang pertama dan ketiga diisi sama banyak banget perancang handal indonesia, di show yang pertama khusus baju2 muslim, show yang kedua diisi sama label WAW (What Areyou Wearing) by Lenny Agustin which is ready to wear gitu konsep baju-bajunya, dan di show terakhir diperagakan dress formal dan semi formal. Perancangnya yang ambil andil dalam show ini diantaranya Adhyadma, Dwi Iskandar, Harry Lam, Hartono Gan, Mario and Jo by Vicky Soetono, Rudy Liem, Yunita Kosasih, dan ada juga Dian Pelangi (fashion blogger yang sekaligus perancang busana), kalo dipikir-pikir show kemarin tuh crowd nya bener-bener numpuk di show pertama, Baju-baju karya Dian Pelangi benar-benar ditunggu sama pengunjung yang datang ❤ , dah gitu mba Diannya juga ramag banget 🙂 pantes yang dateng dan support dia juga banyaaaak banget, sampe kerepotan bawa buket bunga yang di kasih para sahabat 🙂

Dan berikut beberapa koleksi yang jadi favorite gue, untuk selengkapnya bisa buka disini dan sini

suka banget sama kalungnya 🙂

Modelnya ganteng yaahh ❤

I really love this boots 🙂

sayang blurr, padahal lucu banget outwearnya

Ada marshanda juga loh

 

Tagged , ,