Better I called it Flex Backpacker

Istilah Backpacker sebenernya diperuntukkan untuk orang-orang yang menggunakan “backpacker” secara harfiah dan biasanya melakukan trip kemanapun dengan budget murah ataupun minim. Tapi Backpacker buat gue punya arti sendiri, meskipun setiap travel kemana-mana gue tetep kekeuh bawa-bawa Koper bahkan waktu ke Dubai Oktober kemarin sampe beli koper lagi, gue rasa gue masih bisa nyebut gaya jalan-jalan gue Half Backpacker style atau mungkin lebih asik kalo disebut “Flex Backpacker” alias backpacker yang fleksibel. Mungkin karena biasanya gue emang ga prepare uang banyak, malah lebih sering maksa atau pas-pasan. Kalo diinget-inget trip pertama ke Singapore April lalu, sepertinya ga low budget juga sih soalnya seinget gue, gue prepare sekitar s$ 500 cash (meskipun sisa s$120 lebih). First trip ke SG, gue beneran masih pake back pack dan satu hand bag dan dari hasil trip itu, gue sadar kalo si backpack ga gue bawa-awa kesana kemari juga, jadi instead of bawa backpack dari dan ke airport, untuk travel gue ke SG berikutnya (minggu lalu) I choose luggage, selain sekarang udah banyak light-luggage + 4wheeler, lugagge juga udah simple banget dibawa kemana-mana *naik metro, bus atau MRT sekalipun* ada lift juga kan kalo report turun naik eskalator. Malah kemarin gue siasatin dengan bawa 3 tas, 1 backpack kecil, 1 cabin size luggage dan 1 handbag bahan kain yang bisa dilipet dan dimasukin ke cabin luggagea, nantinya si hand bag ini yang dibawa-bawa di tempat tujuan.

 

Untuk penginapan, gue juga fleksible banget, budget hotel, hostel, maupun Hotel berbintang tetep bisa jadi pilihan, yang gue liat ga melulu harga tapi lebih kenyamanannya, contoh waktu kemarin ke Johor Bahru gue dapet hotel yang baru aja berubah dari bintang 4 ke bintang 5 (KSL Resort) hampir 2 juta untuk berdua atau kira-kira cuma 900 ribuan per 2 hari untuk 1 orang dan harga itu udah include buffet breakfast, memang ga bisa disamain dengan harga hotel-hotel di singapore, tapi lumayan kan kalo dengan harga yang sama di SG dapet budget hotel tapi di JB udah dapet bintang 5, hehehehe ini juga dipilih dikarenakan gue yang ga terlalu paham jalanan di JB. Lebih baik cari yang beneran di pusat kota dan banyak pilihan transportasinya ketimbang dapet hostel atau hotel murah tapi ngebingungin lokasinya. Malah rencananya untuk next trip gue bareng temen-temen ke vietnam, kita mau nginep di hotel bintang 1 aja, soalnya kita rencana stay disana skitar 5 harian.

 

Sebagai Flex Backpacker, gue juga ga wajib selalu dapetin transportasi murah, justru gue pengen ngerasain semua jenis transportasi yang ada ditempat tujuan, misalnya MRT atau Metro, LRT, Double Decker, Taxi. Selain ngerasain perbedaan pengalamannya, ini juga bisa jadi tolak ukur bila nantinya gue travel ke tempat itu lagi bareng keluarga, jadi lebih tau kan enakan naik apa kalo ajak orang tua atau adik kecil😉

 

Untuk urusan makanan juga bener-bener variasi banget, mungkin gue bisa seharian nyari makanan murah di SG atau sampe bela-belain sarapan roti aja. Tapi next day tetep pengan nyobain makanan seru-seru disana yang kadang kalo dikurs ke Rupiah mungkin ngga murah juga.

 

Tapi lucunya setelah diitung-itung total pengeluarannya selama perjalanan tetep low loh🙂 dan ga dipaksain dari awal untuk seefisien mungkin. Mungkin kuncinya adalah GAK BAWA CASH BANYAK, namun gue tetep selalu jaga-jaga bawa kartu kredit untuk emergency case *well kadang buat oleh2 better pake kartu kredit*. Gue juga selalu rajin ngitung pengeluaran gue tiap harinya, misalnya gue bawa uang s$400 untuk 4 hari, lalu gue bagi 4 berarti sehari maksimal gue bisa pake uang s$100, lebih bagus lagi kalo bisa dibawah itu, dan nantinya lebihnya bisa dioper kehari berikutnya dan terus serperti itu. Malah kadang-kadang hal kayak gitu ngebuat gue malah punya sisa duit terlalu berlebihan dihari terakhir.

 

Untuk lebih nyamannya biasanya gue mastiin dulu tempat-tempat mana aja yang mau dikunjungi dan tiket masuknya mahal. Sebelum pergi, gue pasti cek ke website tempat-tempat itu *kalo ada* dan biasanya mereka justru punya harga spesial buat pemesanan via internet. Misalnya Hello Kitty town, Legoland, USS malah pada umumnya kita bisa dapat harga hotel jauh lebih murah bila pesan lewat internet.

 

Dan terakhir, enjoyyyy the trip, meskipun tiba-tiba didatengin org sebangsa yang ujung2nya minta duit, atau orang lokal yang minta sumbangan tapi maksa banget *eh ini kok curhat*, kita musti tetap enjoy dan having fun, soalnya emang itu kan tujuan kita jalan-jalan😉 don’t let everything ruined your mood

 

Let’s travel guys

 

 

 

 

One thought on “Better I called it Flex Backpacker

  1. Mba Meidiii….aku rasa, style traveling kita sama😉 ..aku jg tiap traveling ga bisa de ga bawa koper. pdhl budget yg kita bawa jg ga gede2 bgt. Tapi nth kenapa aku ga bisa ngikutin gaya pejalan lain yg kalo bawa baju itu kok ya irit bgt ;p Hahahaha.. 1 hari tetep hrs bawa 2 baju. Pagi dan sore ;p Kaliin aja ama berapa hari pergi. Ga mungkin de bawa ransel…hihihi..

    Tentang budget makan ato hotel jg sama. selalu pgn nyoba semua de. mulai yg murah ampe yg bgsan..makanan dari yg street food, ampe yg fine dining, cobain semua de😉

    ampe skr sih, yg bs ngikutin gaya travelingku baru suami..temen2 blm ada. rata2 pada beda gaya smua.. Mungkin next time kita bs cuti bareng😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: