Category Archives: Opini

Jalan Kaki

Sesuai judulnya, gue bakal bahas tentang “Jalan Kaki”. Saat ini Jalan kaki jadi hobby baru gue loh, aneh yah? hihihihihi. Mungkin ini salah satu hobby sekaligus olahraga yang paling tepat yang  bisa gue terapkan sehari-hari. Jujur, di kantor gue saat ini agak susah untuk cari waktu olahraga rutin seperti fitnes *jam kantor lebih panjang dari jam istirahat :))*

 

Sedangkan Jalan kaki ini sendiri adalah kegiatan yang mudah dan murah serta menyehatkan, gue yakin cewe-cewe diluar sana banyak banget yang sebenernya punya hobby jalan kaki, tapi ngga sadar aja. Buktinya, banyak kan cewe yang bisa kuat jalan kaki muter-muter mall yang besar banget seharian penuh atau muter-mter pusat grosir dari pagi sampai malam, hey? jalan kaki kan tuh?

 

Akhir-akhir ini untuk mengukur jalan kaki yang gue lakukan sehari-hari, gue download aplikasi di handphone gue untuk mengukur jarak yang udah gue tempuh dan kecepatan jalan kaki gue. Untuk apa? untuk indikator harian aja sih, jadi tau sehari udah jalan seberapa jauh dan kira-kira rute jalan perlu ditambah apa engga. Awalnya, jalan kaki dari Terminal Blok M ke rumah eyang di Jalan Cipayung aja udah ngos-ngosan kayak dikejar-kejar anjing. Eh sekarang, jalan kaki dari Ratu Plaza ke rumah eyang via Senopati udah cuma cengegesan aja :))

Well jalan kaki beneran murah, mudah dan menyehatkan kan? put your shoes on, yuk perbanyak Jalan Kaki 🙂

 

 

Advertisements
Tagged , ,

Better I called it Flex Backpacker

Istilah Backpacker sebenernya diperuntukkan untuk orang-orang yang menggunakan “backpacker” secara harfiah dan biasanya melakukan trip kemanapun dengan budget murah ataupun minim. Tapi Backpacker buat gue punya arti sendiri, meskipun setiap travel kemana-mana gue tetep kekeuh bawa-bawa Koper bahkan waktu ke Dubai Oktober kemarin sampe beli koper lagi, gue rasa gue masih bisa nyebut gaya jalan-jalan gue Half Backpacker style atau mungkin lebih asik kalo disebut “Flex Backpacker” alias backpacker yang fleksibel. Mungkin karena biasanya gue emang ga prepare uang banyak, malah lebih sering maksa atau pas-pasan. Kalo diinget-inget trip pertama ke Singapore April lalu, sepertinya ga low budget juga sih soalnya seinget gue, gue prepare sekitar s$ 500 cash (meskipun sisa s$120 lebih). First trip ke SG, gue beneran masih pake back pack dan satu hand bag dan dari hasil trip itu, gue sadar kalo si backpack ga gue bawa-awa kesana kemari juga, jadi instead of bawa backpack dari dan ke airport, untuk travel gue ke SG berikutnya (minggu lalu) I choose luggage, selain sekarang udah banyak light-luggage + 4wheeler, lugagge juga udah simple banget dibawa kemana-mana *naik metro, bus atau MRT sekalipun* ada lift juga kan kalo report turun naik eskalator. Malah kemarin gue siasatin dengan bawa 3 tas, 1 backpack kecil, 1 cabin size luggage dan 1 handbag bahan kain yang bisa dilipet dan dimasukin ke cabin luggagea, nantinya si hand bag ini yang dibawa-bawa di tempat tujuan.

 

Untuk penginapan, gue juga fleksible banget, budget hotel, hostel, maupun Hotel berbintang tetep bisa jadi pilihan, yang gue liat ga melulu harga tapi lebih kenyamanannya, contoh waktu kemarin ke Johor Bahru gue dapet hotel yang baru aja berubah dari bintang 4 ke bintang 5 (KSL Resort) hampir 2 juta untuk berdua atau kira-kira cuma 900 ribuan per 2 hari untuk 1 orang dan harga itu udah include buffet breakfast, memang ga bisa disamain dengan harga hotel-hotel di singapore, tapi lumayan kan kalo dengan harga yang sama di SG dapet budget hotel tapi di JB udah dapet bintang 5, hehehehe ini juga dipilih dikarenakan gue yang ga terlalu paham jalanan di JB. Lebih baik cari yang beneran di pusat kota dan banyak pilihan transportasinya ketimbang dapet hostel atau hotel murah tapi ngebingungin lokasinya. Malah rencananya untuk next trip gue bareng temen-temen ke vietnam, kita mau nginep di hotel bintang 1 aja, soalnya kita rencana stay disana skitar 5 harian.

 

Sebagai Flex Backpacker, gue juga ga wajib selalu dapetin transportasi murah, justru gue pengen ngerasain semua jenis transportasi yang ada ditempat tujuan, misalnya MRT atau Metro, LRT, Double Decker, Taxi. Selain ngerasain perbedaan pengalamannya, ini juga bisa jadi tolak ukur bila nantinya gue travel ke tempat itu lagi bareng keluarga, jadi lebih tau kan enakan naik apa kalo ajak orang tua atau adik kecil 😉

 

Untuk urusan makanan juga bener-bener variasi banget, mungkin gue bisa seharian nyari makanan murah di SG atau sampe bela-belain sarapan roti aja. Tapi next day tetep pengan nyobain makanan seru-seru disana yang kadang kalo dikurs ke Rupiah mungkin ngga murah juga.

 

Tapi lucunya setelah diitung-itung total pengeluarannya selama perjalanan tetep low loh 🙂 dan ga dipaksain dari awal untuk seefisien mungkin. Mungkin kuncinya adalah GAK BAWA CASH BANYAK, namun gue tetep selalu jaga-jaga bawa kartu kredit untuk emergency case *well kadang buat oleh2 better pake kartu kredit*. Gue juga selalu rajin ngitung pengeluaran gue tiap harinya, misalnya gue bawa uang s$400 untuk 4 hari, lalu gue bagi 4 berarti sehari maksimal gue bisa pake uang s$100, lebih bagus lagi kalo bisa dibawah itu, dan nantinya lebihnya bisa dioper kehari berikutnya dan terus serperti itu. Malah kadang-kadang hal kayak gitu ngebuat gue malah punya sisa duit terlalu berlebihan dihari terakhir.

 

Untuk lebih nyamannya biasanya gue mastiin dulu tempat-tempat mana aja yang mau dikunjungi dan tiket masuknya mahal. Sebelum pergi, gue pasti cek ke website tempat-tempat itu *kalo ada* dan biasanya mereka justru punya harga spesial buat pemesanan via internet. Misalnya Hello Kitty town, Legoland, USS malah pada umumnya kita bisa dapat harga hotel jauh lebih murah bila pesan lewat internet.

 

Dan terakhir, enjoyyyy the trip, meskipun tiba-tiba didatengin org sebangsa yang ujung2nya minta duit, atau orang lokal yang minta sumbangan tapi maksa banget *eh ini kok curhat*, kita musti tetap enjoy dan having fun, soalnya emang itu kan tujuan kita jalan-jalan 😉 don’t let everything ruined your mood

 

Let’s travel guys

 

 

 

 

Giant..Giant..Giant

giant rabbit

Giant Rabbit

Kebayang ga sih kalo punya kelinci sebegindang ckckck, penuh deh rumah gue ama ni kelinci, repot ngasih makannya. Kelinci yg kecil atau at least yg segede kelinci australia sehari ajah bisa ngabisin 2 iket kangkung ama 3-5 buah wortel.

Nah kalo segede ini?? bisa2 kucing dirumah tiap hari ilang satu dimakanin sama si rabbit, atau jangan2 ade gue yang ditelen idup2, hahaha gapapa deh kalo yang itu *uppsss* love you lil brother :p

Butuh kandang segede apa yahhh??, kurang ajar banget kan kalo hewan piaraan punya kandang segede kamar tidur yang punyanya.

giant arwana
Giant Arwana

Ikan arwana yang biasa aja udah mahal banget yahh di toko ikan, gimana yang ini? bisa seharga 1 mobil BMW kali. Trus buat meliharanya si owner musti punya kolam renang ukuran sedang, dan bikin dinding kaca disalah satu sisi kolam renangnya biar si owner bisa ngerasain makna “akuariumnya” pokoknya di bikin kayak sea world, repotnyaaaa. Kalo dikalimantan ikan arwana sih biasa dibikin pepes, kalo ikannya segede gini, bisa buat berapa porsi yah?

giant cat
giant cat

Walahh kalo yang kayak gini mahh udah biasa diliat yah? ni kucing malah kurang gendut kalo dibandingin ama Garfield. Tapi gue udah takut aja nih kalo ngebayangin punya kucing sebegindang gedenya *bahasa alay tingkat tinggi*. Kucing kampung biasa aja kalo nyakar perih banget kan tuh. Nah kalo ni kucing? bisa cacat kali kita dibuatnya 😦

Do you Have another Giant picture??

Tagged , , , ,

Kuliah di Belanda??

BELANDA?
pikiran pertama yang keluar dari pikiran kita pasti “waaah penjajah kita dulu!! 3,5 abad!! tuh cuy!!”, yup emang bener sih, dulu belanda emang pasti identik banget sama sebutan bangsa penjajah, bangsa kitapun sampai punya julukan gitu buat para penjajahnya, hmm biasanya disebut kompeni atau kumpeni, hihih lucu yaah :p..
tapi terlepas dari itu semua, kita bisa lihat dan bangga dengan kemerdekaan kita sekarang ini, dan tidak sedikit loh campur tangan belanda kala itu dalam pembangunan indonesia terlebih di kota jakarta atau yang waktu dulu disebut batavia.

Hal kedua yang terpikirkan mengenai kata “Belanda” adalah pemadangan alam atau kotanya yang antik dan berseni tinggi, atau mungkin diantara kita banyak yang mengaitkan kincir angin atau dam sebagai ciri khas negara itu, yuupp bener banget emang dua hal itu menjadi simbol dari negara ini, inget bukan kincir angin kayak yang ibu guru TK dulu ajarin bikin dari kertas yahh, tapi ini beneran kincir angin yang bisa dipake sebagai pembangkit tenaga listrik, kalo aku ga salah pake kekuatan angin berarti yah ?? :p ohh maka dari itu belanda juga biasa disebut negara angin dan juga sering disebut negara kincir angin.

Kalo sekarang aku denger kata BELANDA, yang terlintas dipikiranku adalah tempat studi jurusan hukum terbaik, mmm setidaknya itu yang selalu menjadi trademark belanda di otakku, beberapa orang juga banyak kok yang mengakuinya, banyak yang bilang, “ohh kalo mau masuk fakultas hukum mah kuliah dibelanda aja, bagus tuh!”.
dulu ada juga temen papah yang bilang, “kalau kau ingin jadi orang hukum yang pintar sekloah lah kauu di belanda situ, pintar lah kau jadinya nanti” dengan logat batak yang amat sangat kental dah kayak susu kental manis. yapp, dan emang aku akui, belanda tiap tahunya sukses nyelenggarain kompetisi peradilan atau simulasi sidang buat anak2 tingkat sma ataupun tingkat perguruan tinggi. Secara ga langsung Belanda mencoba untuk membuat generasi2 muda lebih melek tentang peradilan yang ada didunia ini loh.

Ternyata engga cuma jurusan hukum ajah loh yang bagus buat dijadiin tujuan belajar para mahasiswa, belanda memiliki banyak perguruan tinggi dan jurusan-jurusan yang dapat menjadi tempat pilihan bagi kita untuk menimba ilmu. Uhhh, mimmpiii banget kayaknya kalo kita bisa kuliah di Belanda.

ada banyak banget alasan yang bisa ngebikin kita ngiler a.k.a kepengen belajar/kuliah di negri kincir angin ituh, kalo menurut aku sendiri sih:

1.  Luar negeri, hahahah kalo diotak aku, sekolah diluar negeri udah keren banget tuh, asal kitanya bener ajah. Tapi jangan berhenti ditengah jalan yaa :p *ngelirik bang radit*


2.  Tempat belajar yang cihuy, di belanda banyak banget universitas2 bagus yang pastinya bisa ngebuat wawasan kita tambah pinter bin pandai.


3.  Social Networking yang aduhaiii bagus banget, karena banyak banget mahasiswa dari seluruh penjuru dunia yang kepengen sekolah di Belanda.


4.  Belanda ituh kereeeennnn, soalnya termasuk negara non-bahasa inggris yang propose jenjang bachelor, master dan PhD dalam bahasa inggris, jadinya siapa aja bisa menempuh perkuliahan disini tanpa musti master in dutch language, asal bisa bahasa inggris udah bisa capcus belajar disana loh :).


5.  High Quality, bisa sekolah di belanda bakalan bener2 mendukung karir kita kedepannya nanti loh, karena bakalan banyak banget pelajaran penting yang bisa kita dapetin selama belajar di negara ini.

aduhhh, ni negara bener2 idola tujuan belajar siswa2 deh, beberapa universitas di belanda antara lain The University of Amsterdam, The Erasmus University, University Utrecht, Wageningen University, Delft University of Technology, The University of Nijmegen dan masih banyakk lagi, buat listingnya kalian semua bisa baca di sini

Waaawww, kalo aku punya kesempatan untuk kuliah di Belanda pasti seru banget, selain bisa menambah ilmu pengetahuan, aku juga pasti bisa dapat banyaaaaak banget teman baru dari berbagai etnis budaya dari seluruh pelosok dunia. ga salah kan kalo aku nyebut belajar di BELANDA merupakan sebuah jalan menuju komunitas global. Jadi kalo dulu ada pepatah yang bilang tuntutlah ilmu hingga ke negeri cina, untuk kali ini aku ubah dulu ahhh, TUNTUTLAH ILMU HINGGA KE NEGERI BELANDA.

Tagged , , , , ,

Belajar dari 2 orang bocah

tanggal 10 maret yang lalu, gue mendapatkan sebuah pelajaran berharga buat hidup gue :), bukan dari seorang yang tenar, bukan dari seorang yang sukses, bukan dari seorang yang berarti dalam hidup gue, tadi seorang bocah laki-laki yang setelah ini bakalan gue sebut “boy” dan seorang bocah perempuan yang akan gue sebut “girl” untuk mempermudah pemanggilan nama mereka *soalnya gue juga ga tau nama meraka siapa :P*

GINI NIH CERITANYA,
pas sore-sore gue mau pulang kantor *kan gy magang nih bos ceritanya hehehe*
gue naek sebuah angkot kecil berwarna merah bernomor 24, ehmm gue lupa jurusannya apa, pokoknya tiap hari gue naek tuh angkot seabis gue turun busway dukuhatas-pulogadung.

awalnyaaa biaasaaa *didendangin kayak lagunya JULIET*
lalu tiba2 ada dua bocah yang nyetop tu angkot sambil ngegenggam beberapa uang ribuan lembaran *kalo gag salah, gue ga begitu merhatiin tangan mereka soalnya*
terus saat angkot nya berhenti, si boy mempersilahkan si girl buat naek ke angkot duluan
*ziiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiing*
PELAJARAN nomor 1

gak harus menjadi orang dewasa untuk belajar menghormati dan menghargai

PELAJARAN nomor 2

gak harus jadi dewasa untuk ngebuktiin bahwa seseorang itu bisa disebut “gentleman”

gila meenn, gue kaget banget pas tuh bocah, yang gue prediksi masih anak SD it bilang ke si girl

boy : “kamu naik duluan !”

ckckckckck, tuh bocah aja ngerti kalo musti “LADIES FIRST”

dalam keadaan masih terkagum2 sama si boy, gue terus merhatiin percakapan dua bocah ini *bukan nguping kok, cuma social networking, heheheh,
dan muka gue mulai berubah setelah percakapan berikut berlangsung,

boy : “eh entar mau turun dimana?”
girl : “ga tau!”
*lahh kok bisa ni bocah ga tau dia mau turun dimana :p*
boy : “di gangnya bang JOJO aja!”
*siapakah JOJO itu? tenang ga usah dipikirin, ga jadi soal QUIZ berhadiah kok! gue aja ga tau JOJO itu siapa*
girl : “ga mau ahh disitu kan ada rumah kosong!”
boy : “hahah, ia yaahh serem disitu”
girl : “iaa ada pocongnya gitu katanyaa!”(make nada nakut2in)
boy : “ho ohh, tau gue mah, pernah liat” (dengan nada sotoy!)

PELAJARAN nomor 3
ga semua anak kecil bagus jadi panutan, apalagi kalo udha ngomongin setan biasanya mereka lebih jago dan ngga mau kalah – -”

okeh..okeh..gue emang udah paling ga demen deh kalo ada orang yg ngomong2in makhluk gaib, ntah beneran atau cuma main gengsi2an, yang pasti saat itu maghrib2 ga lucu ajah kan kalo tiba-tiba eheemmm, itu lah pokoknya,
udah ah,
ciaooo

Tagged , , , ,